Paste your Google Webmaster Tools verification code here

Wacana Reshuffle Kabinet Dinilai Bentuk Kegagalan Partai Koalisi Kawal Pemerintahan

AKURAT.CO, Manajer Riset dan Program, The Indonesian Institute, Center for Public Policy Research (TII), Arfianto Purbolaksono menilai pidato kemarahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) terhadap menteri beberapa waktu lalu berakibat mencuatnya isu reshuffle kabinet yang berkembang di masyarakat.

Pria yang akrab disapa Anto itu mengatakan, meski reshuffle sebuah keniscayaan, tapi tak memiliki dampak positif terhadap perubahan kinerja kabinet. Jauh dari itu, Anto menilai, munculnya isu reshuffle adalah bentuk kegagalan partai politik dalam memujudkan pemerintahan yang efektif.

“Bahkan reshuffle hanya menunjukkan kegagalan koalisi partai politik dalam mewujudkan pemerintahan yang efektif,” kata Anto dalam keterangan tertulis, Minggu (5/7/2020).

Menurut Arfianto, parpol seharusnya tak bekerja pada saat pemilihan umum, melainkan berkesinambungan. Bagi koalisi partai politik yang menguasai pemerintahan, seharusnya mereka dapat bekerja mengefektifkan pemerintahan baik dari aspek mendukung maupun mengeritik pemerintah.

Hal ini menurutnya dapat dilakukan, tidak hanya dengan memberikan dukungan kebijakan, namun juga mengkritisi dan memberikan rekomendasi kebijakan.

“Partai politik merupakan aktor sentral dalam mengimplementasikan janji-janji kampanye dalam bentuk kebijakan yang dikeluarkan Pemerintahan Jokowi jilid II ini,” tuturnya.

Guna mengimplementasikan kebijakan, Anto menyarankan agar partai politik juga perlu melakukan kontrol terhadap birokrasi, terutama terhadap wakilnya yang duduk di sana. Fungsi ini terkait juga dengan peran partai dalam pemerintahan.

“Peran partai lainnya adalah bertanggung jawab terhadap kebijakan yang diambil pemerintah,” ucapnya.

Oleh karena itu, lanjut Anto, seluruh partai koalisi harus bertanggung jawab atas ketidakefektifan kebijakan pemerintah yang terjadi dan mendorong kebijakan yang relevan dan kontekstual lewat proses kebijakan yang akuntabel dan transparan.

“Jangan sampai malah di tengah masalah kebijakan, partai politik malahan ribut sendiri demi memperebutkan atau menambah kursi menteri, dibandingkan membenahi permasalahan dan menjaga komitmennya dalam menjalankan fungsinya sebagai bagian dari pemerintah,” pungkasnya.[]

https://akurat.co/id-1158071-read-wacana-reshuffle-kabinet-dinilai-bentuk-kegagalan-partai-koalisi-kawal-pemerintahan

Komentar